HOME Pemandu wisata Perjalanan Akal Sehat
img

    Israel:Jurnal Foto


    Saya menuju Bnei Brak, sebuah kota yang tidak pernah di jalur wisata. Di Sini, di pinggiran ultra-ortodoks Tel Aviv yang berpikiran terbuka, pria berjanggut berjas hitam berjalan berdampingan dengan istri mereka yang berrok panjang, kepala mereka dicukur demi kesopanan, ditutupi dengan bermacam-macam wig dan syal.

    The Haredi (harfiah 'mereka yang gemetar kagum pada Tuhan') adalah yang paling konservatif dari orang-orang Yahudi - kehidupan picik mereka berputar hampir secara eksklusif di sekitar studi Taurat, doa dan keluarga. Sungguh mengejutkan melihat beberapa pria muda menembak bola di lapangan basket darurat. Mereka menyetujui foto yang tidak terlihat di belakang gudang furnitur bekas.

    Malam itu di TV (yang banyak dijauhi bersama internet sebagai sumber korupsi moral) 15, 000 Haredi memprotes di jalan-jalan Yerusalem menentang wajib militer Israel. 'Taurat di atas segalanya' mereka melantunkan, 'tentara tidak akan mengambil murid dari Yeshiva.' (Sekolah agama Yahudi)

    Sejak berdirinya Israel, wajib militer telah menjadi ritual wajib bagi hampir semua warga negara segera setelah mereka mencapai usia 18 tahun.  Akibatnya, Anda melihat puluhan anak muda Israel di jalanan setiap hari memakai persenjataan otomatis dan seragam senyaman anak-anak London mengenakan H&M dan Primark. Di depan sinagoga, Saya mengobrol dengan seorang tentara wanita yang bersemangat untuk memulai dua tahun pelayanannya (lihat foto utama).

    'Dilatih di militer tidak hanya berarti kita bisa mengangkat senjata dan memperjuangkan hak kita untuk hidup' dia memberitahu saya, 'itu memberikan disiplin, mengubah Anda menjadi dewasa dan memberi Anda perspektif lain tentang kehidupan - Anda akan belajar bahwa Anda secara fisik dan mental mampu melampaui apa pun yang pernah Anda pikirkan mungkin'.


    Sepanjang panjangnya, peziarah berduyun-duyun membenamkan diri di Sungai Yordan, di mana ceritanya Yesus dibaptis oleh St. Yohanes. Saya menuju ke utara menuju Dataran Tinggi Golan untuk bergabung dengan mereka dan menghabiskan pagi yang luar biasa hingga ke leher saya dalam air dingin yang membekukan memotret sebuah upacara di mana umat beriman telah melakukan perjalanan dari tempat yang jauh seperti Polandia, Brasil dan Rusia meniru tindakan tersebut. dengan tepat, salah satunya berambut panjang dan berjanggut seperti baru saja keluar dari alkitab.

    Ada pemujaan lain di pantai di Tel Aviv yang sekuler – tubuh yang indah. Gal (latar depan) berolahraga setidaknya 4 kali seminggu, 'Dulu saya gemuk sampai saya melakukan wajib militer' katanya. Refeal (kanan bingkai) adalah penari telanjang dan manajer 'Loveboys', Chippendales versi Israel. Dia berolahraga 5-6 kali seminggu. 'Ini adalah kota yang sangat bergaya', mereka menjelaskan, 'penuh dengan pakaian desainer dan orang-orang cantik. Selama 8 bulan dalam setahun kita semua berada di pantai setengah telanjang – jika Anda tidak terlihat baik, Anda tidak merasa nyaman tinggal di sini.'

    Begitu banyak orang yang saya temui datang dari tempat lain, sebagian besar mencari semacam tempat perlindungan. Di atap yang hangus saya duduk bersama Aziz, seorang Yahudi Iran, yang tidak ingat kapan dia pertama kali tiba di Israel tetapi mengira itu sekitar 50 tahun yang lalu. Dia dan temannya suka datang ke sini untuk merokok pipa nargileh dan minum dalam damai dan tenang.

    Kemudian pada hari itu di Kiryat Ekron, salah satu pusat komunitas Yaman di Israel, Saya mendapatkan akses untuk menembak pengantin yang memerah, Einav, pada hari pernikahannya. Nenek moyang Einav dibawa ke sini selama operasi rahasia 'Karpet Ajaib' yang dimulai pada Juni 1949 ketika pesawat angkut Inggris &Amerika menerbangkan 50, 000 orang Yahudi Yaman dari tanah air asli mereka ke tanah air baru.

    'Saya sangat senang tetapi sangat gugup. Saya hanya tidur satu jam tadi malam', Einav memberitahuku sebelum pernikahan berlangsung. Dari calon suaminya, Jibril, dia antusias 'dia adalah pria paling tampan di dunia, sangat malu, sangat baik dan perhatian. Ketika saya pertama kali melihatnya… saya baru tahu.”

    Saya berkendara ke Yerusalem dan menyeberangi pos pemeriksaan ke Tepi Barat. Saya mencari orang Badui, para nomaden-pastoralis yang mengungsi selama beberapa dekade dari gurun Negev oleh politik dan kekerasan, berakhir di pemukiman di luar Hebron, Yerikho dan Betlehem.

    Seorang wanita bernama Sabha dengan bangga memberi tahu saya bahwa dia memiliki 6 anak perempuan, 4 putra, 200 domba dan 20 unta. Hari-harinya dihabiskan untuk memerah susu dan membuat roti, sementara malamnya disibukkan dengan memastikan antena parabola yang berkarat mengambil saluran kartun Arab untuk ditonton cucu-cucunya. Wajahnya penuh dengan kesulitan seumur hidup. Dia baru berusia 48 tahun.

    Di Betlehem, jauh dari tempat wisata di Gereja Kelahiran, Saya menuju kamp pengungsi Aida yang berada di bawah bayang-bayang Tembok Pemisahan yang terkenal itu. Abdel baru berusia 15 tahun ketika desanya, Bayt Nattif, 'menghilang' dan dia dipindahkan ke sini. Dia sekarang berusia 80 tahun.

    'Saat itu saya penuh dengan kesedihan dan kemarahan. Aku masih merindukan tanahku, ' dia memberitahuku. ‘Sebelum (perang Arab-Israel 1948) Yahudi, Kristen dan Muslim hidup bersama sebagai satu, bersebelahan, seperti saudara.' Dari dinding dia berkata:'Ini adalah simbol jelek dari kegagalan umat manusia tetapi karena saya percaya pada Tuhan saya berdoa bahwa suatu hari itu akan turun dan akan ada kedamaian. Saya berharap untuk melihat itu sebelum saya mati.'



    Objek wisata
    • Sebuah pulau yang tampaknya menarik lebih banyak penjelajah pemberani daripada para wisatawan all-inclusive, Dominika adalah pulau Karibia pegunungan yang indah yang terletak di antara Martinique dan Guadeloupe. Kadang-kadang dikenal sebagai Pulau Alam dan dengan alasan yang bagus, Dominika ditutupi dengan hutan hujan tropis hijau yang rimbun, sumber air panas alami, ngarai, air terjun, dan gunung berapi. Ini juga menawarkan menyelam yang sangat baik, jalur pendakian panjang yang indah, ibu kota

    • Dibangun di berbagai bukit, San Francisco memiliki sejumlah sudut pandang untuk pemandangan kota dan teluk yang menakjubkan. Berikut adalah lima pemandangan terbaik San Francisco: Lima pemandangan menakjubkan ke San Francisco Bukit Telegraf – Menara Coit Menara Coit, yang berada di atas Telegraph Hill, menawarkan pemandangan luar biasa dari atas selain beberapa mural fantastis di dalamnya. Bahkan tanpa memasuki menara, pemandangan dari Bukit Telegraph setinggi 284 kaki membentang di seba

    • Atlanta Metro Atlanta Lamplighter Tours adalah operator tur kelompok reseptif tertua dan paling berpengalaman di Atlanta, menyediakan wisata, panduan, makanan, atraksi, hotel dan paket khusus dari kelompok pelajar hingga kelompok senior. Biarkan kami mengurus detailnya! Lamplighter Tours telah menciptakan tur yang tak terlupakan bagi para pelancong sejak 1985. Sebagai operator tur reseptif utama di Atlanta, kami berpengalaman dan siap melayani kebutuhan tour rombongan anda. Jika Anda mengunju