HOME Pemandu wisata Perjalanan Akal Sehat
img

Madagaskar:sebuah pulau yang berbeda dari yang lain

Terletak di Samudera Hindia di lepas pantai tenggara Afrika, pulau Madagaskar telah berkembang dalam keterasingan yang luar biasa selama lebih dari 80 juta tahun; hasilnya adalah dunia yang unik dan mengejutkan penuh dengan pohon-pohon terbalik, hutan batu dan, tentu saja, lemur.

Bergabunglah dengan kami dalam perjalanan melalui destinasi kaya satwa liar yang tidak pernah gagal untuk mengejutkan.

Kirindy dan baobab

Mulailah perjalanan Anda di barat dengan pertemuan satwa liar dan berjalan-jalan di antara pohon-pohon ikonik

Jean Baptiste berjalan dengan riang melintasi hutan, lengan bergoyang, flip-flop berkibar. Selama satu jam terakhir, dia telah memimpin jalan melalui jalinan jalan yang masing-masing terlihat identik dengan yang terakhir, berhenti sejenak untuk menunjukkan makhluk cokelat yang tersembunyi di semak-semak cokelat:ular pensil seperti ranting di sini, siput tanah seukuran kepalan tangan di sana.

Butuh beberapa waktu untuk menemukan lemur yang dia lihat dengan sekilas, tetapi setelah banyak menggerakkan tangan ('Di sebelah kiri garpu, turun dari cabang kedua, tidak, bukan cabang itu, turun lebih jauh'), itu dia:lemur sportif, kepala boneka beruang dan mata cokelatnya yang goggly menyembul dari lubang pohon. Penampakan itu membuka pintu air untuk pertemuan yang memalukan di hutan Kirindy.

Beberapa langkah, sifaka Verreaux hitam-putih muncul jauh di atas, berayun di antara puncak pohon dengan keanggunan seniman trapeze, kepala mungil bayinya menyembul dari bulu perutnya. Di tempat terbuka di dekatnya, Serak Jean-Baptiste 'whoop-whoop' adalah catnip untuk keluarga lemur berperut merah, dan mereka segera turun dari kanopi untuk memeriksa pengunjung manusia mereka.

Penduduk Kirindy telah membuat rumah mereka di sisa-sisa hutan gugur terakhir yang kering di pantai barat Madagaskar. Ini mendukung delapan spesies lemur - dan satu-satunya makhluk di negara yang perutnya mulai bergemuruh ketika melihatnya. Hutan adalah salah satu tempat terbaik untuk melihat satu-satunya predator lemur:fossa yang terancam punah.

Tiga dari hewan telah menghabiskan hari di kamp di pusat penelitian ekologi Kirindy. Satu per satu, mereka menyelinap keluar dari bawah kabin, meregang dan menguap di bawah sinar matahari, sebelum membungkuk di tanah. Mereka terlihat seperti campuran genetik yang mengerikan antara anjing dan musang, dengan bulu abu-abu-coklat, mata kuning dan ekor sepanjang tubuh mereka. mama Ramparany, yang mengelola pusat, lebih suka mereka tidak merasa betah di sini. 'Salah satu masalah utama bagi mereka, ' dia berkata, jongkok untuk memeriksa fossa lain di bawah kabin, 'adalah perusakan habitat mereka melalui pertanian dan penebangan. Mungkin mereka datang ke sini karena mereka tidak punya cukup makanan.”

Mamy menyaksikan makhluk-makhluk itu bangkit dan mengintai ke dalam hutan. 'Itulah tantangan konservasi di Madagaskar, untuk mengetahui bagaimana orang mendapat untung dari hutan tanpa merusaknya, ' dia berkata. “Tapi ini adalah tantangan yang menarik. Selama masih ada hewan, ada harapan.'

Yang berbatang lebar, pohon-pohon berpuncak rimbun yang menjulang tidak selaras melalui semak belukar Kirindy memberikan beberapa petunjuk tentang sifat tantangan itu. Ini adalah baobab – 'ibu dari hutan' di Malagasi –  dan wilayah ini dulunya penuh dengan baobab. Hilang karena deforestasi dan pertanian selama berabad-abad, mereka sekarang umumnya berdiri sendiri, batang pohon yang tebal seperti rumah, menjulang di atas bumi hangus yang dibersihkan dengan tebas dan bakar.

Sekitar 25 mil selatan Kirindy, Avenue des Baobab adalah pengingat bangga akan apa yang telah hilang. Pada waktu fajar, kabut tebal menyelimuti jalan, dan 20 atau lebih baobab yang melapisinya – sekitar 600 tahun – direduksi menjadi siluet keruh. Petani muncul melalui kabut, membawa sabit dan kapak, dan sapi zebu terkemuka, yang berhenti untuk menggaruk sisi mereka di kulit pohon yang kasar. Api dinyalakan di luar rumah lumpur di sepanjang jalan, pot menghitam ditempatkan di atas mereka, siap masak sehari. Saat matahari terbit, kabut merembes. Lebih banyak lalu lintas muncul di jalan:jip dalam perjalanan ke kota utama Morondava, sepeda motor dengan matras seimbang di setang. Di pinggir jalan, terungkap untuk pertama kalinya di pagi hari, adalah 10 kandang kecil. Di dalamnya ada pohon baobab yang rapuh dengan tebal hampir satu sentimeter dan tinggi setengah meter – dikerdilkan oleh pohon-pohon tua di sekitar mereka, tapi tanda masa depan yang lebih cerah.

Jalan menuju Tsingy

Perjalanan adalah bagian dari petualangan di Madagaskar, dan tidak pernah lebih dari perjalanan penuh warna di sepanjang jalan bergelombang 8a dari Kirindy ke utara

“Selain keanekaragaman hayatinya yang unik, Madagaskar juga terkenal dengan jalannya yang buruk.’ Demikian kata pemandu wisata lokal Dennis Rakotoson, naik ke jip. Dia tidak tersenyum.

Dengan kurang dari 20 persen jaringan jalan beraspal, mendapatkan dari A ke B di Madagaskar jarang mudah. Google Maps akan memberi tahu Anda bahwa ini adalah perjalanan tiga jam dari Kirindy melalui jalan 8a ke Bekopaka, sekitar 100 mil ke utara. Google Maps salah – sangat, sangat salah – tetapi juga tidak memberi tahu Anda bahwa sehari perjalanan rute setidaknya sama menyenangkannya dengan hari di hutan bersama keluarga lemur.

Untuk sebagian besar, 8a adalah trek lumpur yang lebih berkarat daripada jalan raya. Segera meninggalkan sawah di sekitar Avenue des Baobab, mereka rapi, garis hijau dibajak oleh zebu, diikuti oleh itik-itik yang bertengkar. Pemandangan menjadi lebih kering, semak-semak yang melapisi tepian pasir yang dilempar ke atas oleh kendaraan yang lewat, seolah-olah seseorang telah menumpahkan seember bubuk jeruk ke atasnya. Petak-petak besar tanah yang menghitam masih membara dari pembukaan hutan baru-baru ini.

Di awal pagi, anak-anak menganggur di sepanjang 8a dalam perjalanan ke sekolah, menendang bola di debu. Wanita dengan rok cerah berbaris di antara desa-desa, bundel jagung atau kayu bakar seimbang di atas kepala mereka, dan wajah mereka ditutupi pasta yang terbuat dari kulit asam, untuk menghindari sinar matahari. Keluarga mencuci pakaian mereka di sungai yang dangkal, pakaian mereka mengering di tepian, atau menabrak gerobak kayu, di belakang punuk seperti unta dan tanduk panjang zebu yang lamban.

'Orang Malagasi sangat terikat dengan zebu mereka, ' kata Dennis, bersandar di dasbor saat jip melewati salah satu dari banyak lubang seukuran kolam pendayung. 'Mereka digunakan untuk transportasi dan di ladang, tentu saja, tetapi juga dalam ritual, upacara pemakaman dan obat-obatan. Jika Anda menggosokkan minyak dari punuknya ke kulit Anda, kamu akan menjadi sangat kuat.’

Di tengah perjalanan, jalan berhenti, terputus oleh siput coklat besar dari Sungai Tsiribihina. Jeep bermanuver dengan hati-hati menuruni papan ke feri bergaya Heath Robinson, tampaknya terbuat dari potongan logam acak yang diikat menjadi satu. Semua orang di kapal, mereka melewati orang-orang dengan sampan kayu yang diukir dengan tangan dalam perjalanan selama satu jam ke Belo sur Tsiribihina di tepi seberang. Menjelang sore hari, pasar kota sedang ramai, dan para pedagang duduk di samping tumpukan ubi jalar, tebu, cabai merah kering, udang goreng dan punuk zebu berlemak, melambai lalat besar menjauh dari barang-barang mereka dengan tangan mereka.

'Jalan menjadi sedikit lebih buruk dari sini, ' kata Dennis, saat 8a pergi ke luar kota. Itu sebagian runtuh di beberapa tempat, menenun dan mencelupkan jalur baru di sekitar pohon tumbang dan kawah yang tergenang air.

Saat panas terik hari mulai memudar, Kegiatan ditingkatkan di desa-desa pinggir jalan. Pria memotong bumi menjadi batu bata, atau alang-alang sabit untuk bangunan, sementara istri mereka secara berirama menumbuk nasi dengan tongkat di lesung raksasa, kalkun menunggu dengan penuh harap di samping mereka. Anak-anak berlomba ke setiap kendaraan yang lewat dan mengintip ke dalam, melatih keterampilan bahasa asing mereka dengan permintaan sopan untuk pena atau bonbons.

Pada saat jip berhenti di perhentian terakhir di Bekopaka, melalui penyeberangan sungai terakhir dan banyak pemberhentian untuk membiarkan burung coua raksasa berwarna cerah, kawanan kambing atau bunglon gugup menyeberang jalan, matahari sudah mulai terbenam di sela-sela pohon bakau. Perjalanan sepanjang 8a telah memakan waktu lebih dari 11 jam, tetapi, mungkin, tidak akan terlalu buruk untuk berbalik dan melakukan semuanya lagi.

Tsingy de Bemaraha

Siapkan diri Anda untuk mendaki dan memanjat selama beberapa hari di taman nasional paling tidak biasa di Madagaskar

Di Bekopaka, tiga anak laki-laki kecil sedang mencoba untuk menjatuhkan mangga dari pohon dengan tongkat. Di sekitar mereka, jip parkir di samping gerobak zebu, penumpang mereka melompat keluar untuk meregangkan kaki mereka sebelum berangkat ke kantor kecil di desa. Mereka di sini untuk memesan tiket ke Taman Nasional Tsingy de Bemaraha, alasan kebanyakan orang melakukan perjalanan di jalan 8a dari Morondava.

Taman ini dibagi menjadi dua bagian, Kecil dan Agung, dan bagian yang lebih kecil terletak tepat di luar kantor. Panduan Charles Andriasy memimpin jalan masuk, menerobos lorong sempit, sebelum mengeluarkan peringatan:'Daerah ini sangat suci. Ada banyak makam di sini; Anda harus menghormati orang mati.’ Memang, tiga anak laki-laki yang mengganggu mangga akan dihalangi untuk masuk, dari kepercayaan lokal bahwa anak-anak mungkin lebih mungkin bertemu hantu di sini.

Sekitar 150 juta tahun yang lalu, seluruh wilayah berada di bawah laut; saat air surut, itu meninggalkan lanskap dunia lain dari paku batu kapur dan gua, fosil hewan laut yang telah lama hilang masih terlihat di permukaannya. Berabad-abad yang berlalu telah menambahkan hiasan baru ke bebatuan:tanaman merambat dari buah ara pencekik membungkus mereka dan mencapai celah-celah; genangan air gelap menyembunyikan belut dan kepiting; dan jaring laba-laba raksasa dari laba-laba penenun bola sutra emas membentang di antara puncak.

Serangkaian tali, tangga dan jembatan membawa pengunjung melalui, mengikuti jalan yang berkelok-kelok, berputar-putar di bebatuan – dari lubang yang dalam yang belum pernah melihat matahari, untuk melihat platform seimbang genting di puncak batu kapur. Burung hoopo Madagaskar dan elang ikan terbang di atas hutan kelabu berduri ini, dan sifaka Von der Decken, wajah hitam mengintip dari mantel berbulu putih, terikat, agak lebih betah di antara bebatuan tajam daripada sepupu manusia mereka.

Untuk semua perebutan yang diperlukan untuk berkeliling Petit Tsingy, itu hanya latihan untuk acara utama, sekitar 10 mil jauhnya di bagian kedua taman. Di Grand Tsingy, Charles menyesuaikan perlengkapan pendakiannya dan memeriksa karabinernya sebelum mulai menyusuri jalan setapak. Ini dimulai, menyesatkan, dengan mudah memanjat melalui hutan, dengan seruan sifaka yang jauh bergema di antara pepohonan, dan burung beo hitam berlayar di atas kepala.

Jalan itu tiba-tiba berhenti di sebuah tebing, yang puncaknya tidak bisa dilihat dari tanah. Serangkaian paku dipalu ke permukaan batu sampai ke atas, kawat tebal digantung di antara mereka. Charles menjepit karabinernya ke kawat pertama dan menarik dirinya ke langkan sempit. Ini panjang, lambat 60 meter ke atas, memasang dan memasang kembali carabiner, menemukan pijakan kokoh di tangga batu tipis yang dipahat di batu kapur, dan merayap melintasi tangga yang membentang di celah-celah batu. 'Jika Anda pergi perlahan, perlahan-lahan, kamu tidak perlu takut, ' panggil Charles dari depan. 'Perlahan-lahan, perlahan-lahan, dan Anda dapat melihat jalan di depan Anda.' Skala Grand Tsingy terungkap di bagian atas, dengan pemandangan ke puncak yang membentang jauh ke dalam hutan. Dibutuhkan beberapa jam untuk menavigasi melalui sisa taman, merayap di sekitar bebatuan, beringsut di atas jembatan tali yang berderit lucu, turun ke gua-gua yang luas dan merangkak melalui terowongan.

Muncul kembali ke hutan dengan matahari pada puncaknya dan paling ganas, semua tenang. Di percabangan pohon, seekor lemur gelisah dalam tidurnya, mungkin terganggu oleh mimpi. Seorang sifaka perempuan, lengan bertumpu pada lututnya, ekor panjang tergantung di dahan, menatap ke bawah. Dia memperhatikan sebentar, kemudian mata oranyenya perlahan menutup. 'Hutan memiliki ide yang tepat, ' kata Charles, menyeka alisnya dari aktivitas hari ini. ‘Waktu tidur siang.’

Taman Nasional Andasibe-Mantadia

Lebih dekat dan pribadi dengan sejumlah lemur di hutan hujan berkabut di Madagaskar timur

Dingin di dataran tinggi tengah Madagaskar. Bercak-bercak awan melayang melintasi perbukitan yang terbungkus kayu putih, permen karet Amerika, azalea dan magnolia. Menggantung dari cabang-cabangnya adalah tetesan air yang membengkak, siap untuk jatuh dengan titik memuaskan ke lantai yang lembab. Katak pohon berkokok dan berkicau dan mengintip kehadiran mereka melalui gerimis, menjaga tokek ekor daun dan laba-laba berkaki panjang di bawah kanopi.

Luc Rajeriosa menerobos semak-semak, melangkah melalui tanaman merambat dari berbagai macam tanaman dan menepis cabang-cabang pohon pakis raksasa seukuran kano. Dia berhenti, mendorong topi jeraminya ke belakang kepalanya, dan menatap ke puncak pohon.

'Mereka sangat jauh, ' dia berbisik, mengerutkan kening. "Tapi tetap saja kita harus sangat tenang." Dia terjun ke semak-semak bambu. Dengan setiap langkah, kakinya tenggelam ke dalam bubur lengket dedaunan yang membusuk. Di puncak bukit yang curam, dia berhenti lagi. Dalam hitungan menit, tangisan bernada tinggi naik, jatuh dan bangkit lagi. Lebih banyak ratapan bergabung, seolah-olah sebuah orkestra musisi dengan terompet yang pecah telah didirikan di dalam hutan.

'Sekarang Anda mendengar lagu indri, ' kata Luc, dan melihat sekali lagi ke puncak pohon. Tiga bola siluet melingkar di cabang atas. Anggota badan muncul dari tubuh berbulu, dan indri mengambil bentuk:kaki dan tangan hitam, kaki dan tangan putih, telinga bulat membingkai wajah hitam, dan ekor hitam panjang. Tiga makhluk – laki-laki, betina dan bayinya – mulailah berdandan di tengah hujan lebat, saling mencolek bulu dengan jari kurus. Laki-laki meluncurkan dirinya ke pohon tetangga, dan keluarganya segera bergabung dengannya. Mereka berayun melalui cabang-cabang, dan menghilang.

'Masyarakat lokal di sini tidak akan menyakiti indri, ' kata Luc, bergerak dalam pengejaran yang lambat. 'Itu tabu. Kami memanggil mereka babakoto - ayah dari manusia. Keyakinannya adalah bahwa suatu hari, zaman dahulu, sang indri menyelamatkan seorang anak kecil yang tersesat di hutan. Untuk itu, kami akan selalu merawat mereka.’

Indri adalah primata terbesar di Madagaskar (lemur raksasa, seukuran gorila punggung perak, telah punah selama sekitar 600 tahun). Hingga 70 kelompok keluarga tinggal di Taman Nasional Andasibe-Mantadia, dan hutan hujan secara teratur bernyanyi dengan panggilan teritorial mereka, suara perjalanan lebih dari satu mil. Agak sulit untuk melihat mereka, tetapi Andasibe memiliki gangguan lain jika penampakan terbukti sulit dipahami.

Ada yang berwajah kabur, sifaka diadem berkaki jahe, yang hanya dapat ditemukan di bagian negara ini; bentuk alien kumbang jerapah, kepala digantung di leher kurus empat kali panjang tubuh merah mereka; lemur bambu berbulu melucuti daun dari tanaman senama mereka; dan boas pohon Malagasi melilit batang pohon palisander, lidah biru menjentikkan di bawah mata hitam.

Luc bukanlah orang yang mudah terpengaruh dari pencariannya yang nyaris penuh hormat untuk babakoto, meskipun beberapa jam berebut melalui hutan. 'Aku seperti indri, ' dia berkata, muncul sebentar di bawah sinar matahari di tepi danau kecil. 'Saya harus berada di hutan setiap hari.' Dia kembali ke semak-semak, dan segera hilang dari pandangan.

Terusan Pangalanes

Saatnya bersantai dengan berliku-liku di sepanjang kanal yang rindang dan danau berjejer pantai, mencari aye-aye yang sulit dipahami

Bulan sabit memancarkan cahaya perak melalui hutan. Kunang-kunang berkedip di antara pepohonan, cabang-cabangnya membentuk bayangan hitam yang melengkung dan melambai tertiup angin. Tidak ada suara selain suara pelan Samudra Hindia yang menghantam pantai hampir satu mil jauhnya. Tiba-tiba ada gemerisik, dan bentuk gelap muncul di pohon terdekat. Sinar obor berayun ke atas dan memperlihatkan seekor tikus pohon. Itu terlihat terkejut, kemudian melesat pergi.

Tikus pohon bukanlah alasan orang datang ke sini. Ada penantian panjang dalam kegelapan untuk atraksi utama. Ketika itu datang, itu datang diam-diam, monster merayap keluar dari bayang-bayang dalam mimpi buruk. Satu detik itu tidak ada, detik berikutnya adalah:warna merah yang aneh, mata juling; bulu tambal sulam; besar sekali, telinga hitam berantakan; gigi bengkok; dan nafas tersengal. Jari-jarinya yang panjang mencoret-coret kelapa, menggores daging dan dengan berisik memasukkannya ke dalam mulutnya.

Aye-aye yang tampak malang pernah sangat langka hingga dianggap punah. Spesies ini masih dalam daftar terancam punah, dan dilindungi di sini, di cagar pulau kecil di Madagaskar timur. 'Orang-orang biasa membunuh aye-aye, ’ kata nakhoda Faro Razafimanantena, mendorong dari pulau di perahu panjangnya. 'Mereka percaya jika Anda melihat satu di alam liar, itu adalah tanda bahaya. Orang-orang mengira mereka tidak akan hidup lama setelah itu.'

Penampilan liar aye-aye sama sekali tidak cocok dengan lingkungan rumahnya yang jelas tidak menyeramkan di sistem Pangalanes, serangkaian saluran air alami dan buatan yang membentang sejauh 400 mil di sepanjang pantai. Dibangun pada abad ke-19, kanal masih bersenandung dengan aktivitas. Pada waktu fajar, kapal kargo beralas lebar melakukan perjalanan ke kota utama Toamasina yang sarat dengan arang, kayu dan daun pohon ravenala berbentuk kipas. Nelayan mendayung ke perangkap mereka di pirogues kayu, menarik jaring untuk memeriksa ikan nila. Kilatan warna oranye dan biru menunjukkan persaingan untuk satu tangkapan dalam bentuk kingfisher Madagaskar.

'Untuk sampai ke mana saja, untuk melakukan apa saja, Anda pergi dengan perahu, ' kata Faro, tangannya di motor luar saat kerajinannya meluncur di sepanjang perairan halus saluran sempit, vegetasi di tepiannya dengan sempurna tercermin di bawah. 'Semua bisnis di sini dilakukan di atas air.' Dia meneriakkan halo kepada wanita yang duduk di air dangkal, menggosok panci timah sementara anak-anak mereka bermain-main di dekatnya. Asap mengepul melalui pepohonan dari desa-desa di belakang mereka, dimana udang air tawar dipanggang di atas api.

'Saya suka menjelajah, ' lanjut Faro, saat dia mengarahkan perahu ke lorong lain, tepiannya dipenuhi dengan pohon-pohon ulir yang tampak seperti prasejarah. 'Tidak ada yang lebih baik daripada kebebasan berada di luar ruangan.' Kanal memberi jalan ke sungai yang lebar, air menjadi berombak, dan akhirnya ke danau yang luas, tepiannya dilapisi dengan pantai berpasir. Lemur terkadang datang ke tepi untuk minum, tapi tidak ada tanda-tanda mereka hari ini; hanya seekor bangau yang meluncur dari tunggul kayu putih dan naik ke atas pepohonan. Langit sedang mempersiapkan showstopper matahari terbenam, melempar merah muda, lembayung muda dan emas ke perairan danau.

Jika, seperti anggapan takhayul lokal, sekilas aye-aye berarti kematian akan segera datang, malam ini terasa sangat jauh.

Artikel ini muncul di edisi April 2017 Majalah Lonely Planet Traveler . Amanda Canning melakukan perjalanan ke Madagaskar dengan dukungan dari Natural World Safaris ( naturalworldsafaris.com ). Kontributor Lonely Planet tidak menerima gratis sebagai ganti liputan positif.


Catatan Perjalanan
  • Tidak diragukan lagi bahwa Austin terkenal dengan barbekyunya, tapi itu jelas bukan satu-satunya rasa di kota. Kami ingin menyajikan beberapa saran bagi Anda yang ingin memperluas selera Anda apakah Anda suka lokal, bahan organik, koktail inventif, atau makanan pokok Selatan yang sebenarnya. Tidak peduli apa yang Anda idamkan, kami menyediakan Anda untuk setiap makan sepanjang hari. Sarapan: Tunda:Restoran AM Lingkungan:Lamar Selatan atau Austin Tengah Jika nama tidak menjual Anda, tel

  • Dengan mulia, sinar matahari yang tidak terputus dan hari-hari yang panas dihabiskan dengan memercik di perairan Mediterania yang sejuk, Tunis yang santai mendapat sentakan energi yang besar di musim panas. Nikmati memabukkan, hari-hari hedonistik berenang di laut diikuti dengan makan malam santai dan bar melompat-lompat di sepanjang teras tepi pantai dan menari sampai fajar di klub tepi laut Gammarth. Dengan siang hari datang kesempatan untuk bersenang-senang di bawah sinar matahari musim panas

  • MIAMI – Dalam rangkuman foto-foto Instagram favorit kami minggu ini, kami akan membawa Anda ke Art Basel Miami Beach. Berikut adalah rasa dari pameran, Para Pihak, dan orang-orang cantik.