HOME Pemandu wisata Perjalanan Akal Sehat
img

Dibajak oleh seorang biksu Buddha di Sukothai

Kami tinggal di kota New Sukothai yang tidak mengesankan di Thailand tengah, menggunakannya sebagai dasar. Tujuan perjalanan kami terletak dua puluh menit di jalan di Old Sukothai, kota kuno kekaisaran Sukothai. Kami datang untuk mengunjungi reruntuhan Sukothai, salah satu dari lima situs Warisan Dunia UNESCO di Thailand. (Jika Anda berencana untuk mengunjungi reruntuhan kuno, Saya sangat merekomendasikan panduan utama ini untuk mengunjungi Sukothai kuno).

Setelah perkakas di sekitar sini di bagian kota yang baru, kami telah menyimpulkan bahwa tidak banyak pemandangan di sini. Sedikit yang kita tahu bahwa kita akan memiliki salah satu pengalaman paling menarik di Thailand di sini, di tempat ho-hum ini.

Bertekad untuk mengalahkan panas dan kerumunan bus wisata, alarm telah berbunyi lebih awal, dan kami berangkat mengunjungi Kota Tua. Kami berhenti untuk memelihara kucing yang kami coba beri makan malam sebelumnya ketika kami melihat seorang biksu tersenyum pada kami, mendesak kami untuk ikut dengannya mengunjungi kompleks candi tepat di seberang jalan yang tidak beraspal ini. Dia berdiri tegak dalam jubah safron yang mengalir menutupi tubuhnya yang lembut. Dia tidak meminta kita, melainkan memberi isyarat seolah-olah dia telah menunggu berjam-jam, seolah-olah kami sangat terlambat untuk tur terjadwal yang tidak kami ketahui.

Dalam sekejap kami mengikutinya menuju lapangan terlepas dari rencana kami. Ini bukan seperti yang kami bayangkan tentang kunjungan kami ke Sukothai, tetapi ketika seorang biksu menawarkan untuk menunjukkan Anda di sekitar kuil, Anda tidak mengatakan tidak ... kan? Perkenalan singkat dalam bahasa Inggris terbatas terjadi, dan alisnya yang berkerut menunjukkan bahwa sangat penting baginya untuk mengajak kita berkeliling, seolah-olah dia sedang dalam misi. Kami mencoba menanyakan namanya, tapi dia tidak punya waktu untuk obrolan ringan seperti itu. Dia membawa kita bersama.

Puing-puing berserakan di seluruh halaman, akibat banjir besar yang melanda Thailand Tengah beberapa bulan lalu. Tanah itu sebenarnya dibagi menjadi empat bagian:di tengah ada sebuah candi besar dengan candi yang lebih kecil sedang dibangun kembali di depannya. Di seberang ruang terbuka yang dipenuhi siswa sekolah dasar ada sebuah sekolah besar berlantai tiga. Bagian keempat di belakang dekat dengan tempat tinggal para bhikkhu, tempat kita masuk. Ini sedikit berantakan, tapi teman biksu kita bersikeras bahwa itu layak untuk difoto, membawa kami ke sebuah kuil kecil yang rusak.

Dia duduk di depan altar yang hancur, dan wajah animasinya menjadi tanpa ekspresi. "Mengambil gambar, " dia berkata, dan Dani dengan antusias memotretnya. "Sekarang, kamu disini." Dia menempatkan saya di dekatnya, berpose di belakangku dan menuntut lagi, "Mengambil gambar." Dani mengambil gambar dan saat dia mendekat untuk menunjukkan fotonya, dia bersikeras agar saya mengambil kamera dan Dani berpose dengannya. Aku berdiri, ambil kamera dan ambil gambar Dani dengan seorang biarawan. Selama dua jam berikutnya kami akan mengambil lebih dari 80 bidikan serupa, dari biarawan, lalu saya dengan biksu, lalu Dani bersama biksu itu, semua atas perintahnya.

Tapi kita tidak tahu itu saat ini. Untuk sekarang, kami sangat senang dikawal melalui adegan ramai para biksu dan anak-anak sekolah yang mendesing saat kami berdiri di kedua sisi pengawal biksu pribadi kami, mendengarkan saat dia mencoba menjelaskan bagaimana tanahnya ditata.

Aku melihat wajahnya berkedut cukup parah selama beberapa detik. Dia mencari-cari di dalam jubahnya untuk mengambil pena dan kemudian membuka telapak tangannya untuk menggambar peta lapangan. Awalnya terkesan spontan, tetapi di telapak tangannya kita melihat sisa-sisa bertinta dari lusinan peta yang digambar di sana sebelumnya. Dia hanya menggambar lebih tebal, garis yang lebih gelap tepat di atas yang lama, sekolah menulis, candi dan tentu saja – Peta.


Kemudian kami dibawa ke meja di luar dan dia mendudukkan kami seolah-olah dia adalah guru kami dan kami adalah muridnya. Ada beberapa detik kedutan sebelumnya, di selembar kertas, biksu menggambar peta yang sama seperti di tangannya.

Situasinya sekarang telah berubah menjadi sangat aneh, tapi Dani dan saya setuju bahwa kami berdua terpesona melihat betapa cepatnya dia bisa menggambar dan menulis kata-kata bahasa Inggris terbalik.

Kami diperintahkan untuk mengambil lebih banyak gambar, lalu, secepat kami duduk, kami berdiri dan dia membawa kami menuju kuil. Kami memulai tur kami di dalam kuil dengan sesi sepuluh menit canggung minum air hangat bersama-sama dari tiga gelas dia bersikeras mengambil dan mengisi untuk kita. Kami kemudian melanjutkan untuk belajar langsung dari seorang biksu tentang apa yang harus dilakukan di dalam kuil Buddha.

Apa yang harus dilakukan di dalam kuil Buddha

Aturan umum di dalam kuil sederhana. Pertama, semua sepatu harus dilepas di luar untuk menghormati. Bahu harus tertutup dan semua celana dan rok jauh di bawah lutut untuk masuk ke pelipis. Jangan pernah mengarahkan kaki Anda ke arah Buddha, dan kepala Anda tidak boleh berada di atas kepala Buddha. Aturan ini tidak hanya berlaku saat Anda mengunjungi Sukothai, tetapi kuil Buddha mana pun.

Sebagian besar sudah kita ketahui, tetapi kami tidak pernah mengambil bagian dalam doa yang sebenarnya. Sampai sekarang, itu adalah. Dia tidak meminta apa-apa kepada kita, dan tidak mengasuh kita. Sebagai gantinya, kita harus mengikutinya dalam kursus kilat dalam agama Buddha ini. Kami menuju ke altar pertama dari banyak altar dan biksu itu memberi kami beberapa dupa dan lilin masing-masing, memancing korek api dari salah satu saku dalam jubahnya. Berlutut kita, kita menyentuh kepala kita ke tanah tiga kali dalam doa, kemudian berdiri untuk menyalakan tongkat dan lilin dan masing-masing diletakkan di tempat khusus. Dupa dinyalakan untuk memberikan penghormatan tertinggi kepada Sang Buddha, karena diyakini bahwa dupa melatih pikiran untuk fokus pada satu objek selama meditasi. Membungkuk menandakan rasa hormat seseorang, kasih sayang dan komitmen.

Selama 45 menit berikutnya kami berpindah dari altar ke altar, Buddha ke Buddha, setiap kali memotret biksu, lalu saya dengan biksu, lalu Dani bersama biksu itu. Dia selalu berdiri dengan tenang, dan masih begitu, dia terlihat tidak berbeda dengan patung lilin yang telah kita lihat di banyak kuil lain di seluruh Thailand. Dia terutama ingin kita mendapatkan gambar duduk bersila dalam pose meditasi, lagi dan lagi.

Kedutannya menjadi sedikit lebih buruk, hasilnya, kelihatannya, dari upacara yang sangat penting yang sekarang telah dia putuskan untuk dilakukan pada kita. Kebetulan kunjungan kami berlangsung tak lama setelah Tahun Baru, yaitu saat upacara baci khusus berlangsung. Bukan untuk meninggalkan kami, biksu mengambil dua potong benang putih, dan mengikat satu di sekitar masing-masing pergelangan tangan kita. Dia bertindak sebagai 'mor phon' atau sesepuh komunal, dan upacara ini yang juga melibatkan duduk di sekitar pusat bunga, menyalakan lilin, dan dalam kasus kami tentu saja, mendokumentasikan seluruh pengalaman dengan puluhan foto, dilakukan untuk memastikan berkah arwah dan membantu kita membawa kebaikan di tahun baru, dan tinggalkan yang buruk di tahun 2011.

Pada titik ini Dani dan saya telah berteman dengan dua anak kucing yang telah mengikuti kami berkeliling, jadi kami menyulap anak kucing, lilin, dupa dan kamera saat kami bergiliran mengambil gambar satu sama lain dengan biksu.

Kami tidak membawa buah atau bunga segar untuk ditambahkan ke persembahan altar, tapi kami mengisi beberapa kotak donasi dengan sejumlah Baht Thailand, sangat bersyukur atas pengalaman ini, tidak peduli seberapa absurdnya hal itu.

Kunjungi Sukothai dan belajar dari seorang biksu

Hanya beberapa menit kemudian, biksu kami memberi kami segenggam serpihan emas – yang pada akhirnya menjawab pertanyaan terakhir yang kami miliki tentang kuil Buddha. Di sebagian besar kuil, ada patung Buddha kecil dan patung suci lainnya yang tampaknya mengelupas emas dalam jumlah besar. Ternyata ada buklet berukuran prangko yang berisi daun emas (tebalnya dipalu hingga 0,00005 inci), yang umat Buddha tempelkan pada patung sebagai tanda penghormatan kepada Buddha, dan kuil, juga saat meminta bantuan, terutama yang berkaitan dengan kesehatan dan kebugaran. Ini lebih sulit daripada yang terlihat pada awalnya, dan kami berdua berakhir dengan emas di ibu jari kami sebanyak yang kami dapatkan di patung-patung itu.

Kami akhirnya menyelesaikan lingkaran penuh di sekitar kuil besar ini sekarang, dan saya memiliki satu kaki di luar, sudah meluncur di sandal jepit saya ketika saya menyadari Dani sedang duduk di kursi dengan biksu kami. Aku hampir tertawa terbahak-bahak melihat betapa lama dan anehnya pembajakan ini, tapi saya akhirnya mendapatkan kembali ketenangan saya, ambil salah satu anak kucing dan duduk kembali untuk bergabung dengan mereka dengan segelas air terakhir sebelum kita pergi.

Setelah di luar, benar-benar selalu ada lebih banyak untuk dipelajari. Sekarang dia bersikeras menunjukkan kepada kita yang sangat kuno, namun sistem katrol sederhana dan efektif yang digunakan pembangun untuk memasang ubin cantik di atas ubin kedua, candi yang lebih kecil yang telah dibangun kembali akibat banjir.

Dibutuhkan 20 menit lagi sebelum kita mengucapkan selamat tinggal resmi terakhir kepada biksu ini yang, dalam waktu dua jam, telah tumbuh cukup melekat pada kita. Ini adalah salah satu hari paling menarik yang pernah kami alami di Thailand. Kami sepenuhnya terhidrasi, telah diberkati sepenuhnya dan telah membintangi serangkaian pemotretan dengan seorang biarawan. Bukan hari biasa Anda… bahkan di Thailand! Jadi jika Anda berencana untuk mengunjungi Sukothai, berhati-hatilah:Anda mungkin dibajak oleh biksu ini..


Pemandu wisata
  • Baru untuk 2013, Stone Mountain Christmas menyambut dua favorit Kutub Utara yang ikonik, Rudolph si Rusa Berhidung Merah dan Bumble™ si Monster Salju yang Keji. Atlanta Metro Stone Mountain Bergabunglah dengan kami untuk tradisi favorit keluarga, Natal Gunung Batu, Perayaan paling mengharukan di Atlanta yang dipenuhi dengan musik meriah, jutaan lampu yang menyilaukan, pertunjukan menawan, dan kunjungan dari beberapa karakter liburan favorit Anda. Rayakan semangat musim ini dengan Pertunjukan

  • Berencana untuk bepergian ke Himachal Pradesh selama COVID-19 dan ingin tahu tentang pembatasan perjalanan virus corona yang diberlakukan oleh pemerintah? Di blog ini, Saya akan membahas dengan Anda semua yang perlu Anda ketahui sebelum merencanakan perjalanan ke Himachal selama masa COVID. Pembaruan (16 September 2020) :Sesuai laporan, tujuh bulan setelah memberlakukan pembatasan perjalanan untuk mengekang penyebaran Covid-19 di negara bagian itu, pemerintah Selasa mencabut semua pemb

  • Northwest Georgia Rome Bergabunglah dengan kami untuk perjalanan kembali ke masa lalu dengan Tur Trolley Natal Victoria di pusat kota bersejarah Roma! Temukan keindahan luar biasa dari Distrik Bersejarah Antara Sungai yang semuanya dihias untuk musim Natal. Dengarkan sedikit pengetahuan dan sejarah liburan lokal dari kehangatan Roman Rose Trolley sambil menikmati dekorasi indah yang menghiasi rumah-rumah bersejarah di sepanjang rute kami. Pemandu berkostum akan berada di kapal untuk berbagi s