HOME Pemandu wisata Perjalanan Akal Sehat
img

    Kasar. Nyata. Terpencil.

    Di Sini, kami bekerja dalam kondisi di mana pendakian panjang, naik perahu tanpa akhir melalui sistem fjord jarak jauh, minggu berkemah, dan bergaul dengan iklim Arktik yang kasar adalah bagian dari paket. Ini juga kondisi tempat saya bekerja dalam kehidupan sehari-hari saya sebagai manajer tujuan dan lokasi, dan fotografer. Pekerjaan yang cukup menyenangkan untuk jujur ​​– terutama karena kita dihargai dengan pemandangan yang menakjubkan, cahaya utara dan lapisan es yang spektakuler.

    Pada akhir 2010 kami memulai proyek untuk berbagi wilayah terpencil kami di Greenland melalui serangkaian perjalanan petualangan yang terdokumentasi dan, setelah seri pertama memulai debutnya pada musim panas 2011 dengan enam film pendek musim dingin, kami memutuskan bahwa kami akan menempatkan kru film, tiga pelancong petualangan, dan beberapa penduduk setempat melalui putaran kedua produksi film dan foto pedalaman yang menantang.

    Di atas kapal kami juga memiliki pengendara motor percobaan Red Bull, Petr Kraus, benar-benar setengah ton roda gigi, termasuk tiga sepeda gunung, dan pengaturan kamera Red Epic – dan itulah saya, manajer destinasi lokal yang juga merangkap sebagai fotografer petualangan sambil memastikan bahwa logistik sudah disiapkan dan lokasi sudah disiapkan dan siap.

    Perjalanan yang kami lakukan melibatkan kru inti yang terdiri dari tujuh orang dan perjalanan 20 hari melalui wilayah Greenland kecil seukuran Yunani.

    10, 000 orang tinggal di 8 kota dan desa yang tersebar hanya dihubungkan oleh laut dan penerbangan sporadis di sepanjang garis pantai yang kasar ini, Lingkaran Arktik memotong menembus wilayah tersebut dan, padahal itu bulan agustus kami berangkat tanpa mengetahui apa yang akan terjadi pada kami atau apakah kami akan terjebak di suatu tempat selama berhari-hari karena pesawat, perahu atau sesuatu yang lain tidak dapat menjemput kami.

    Kami telah menyebut proyek itu Kasar. Nyata. Terpencil. Tujuan kami adalah untuk menceritakan kisah pemandangan yang kasar namun indah, orang yang menghuninya, dan keterpencilan sebuah negara yang dibangun di atas perburuan, penangkapan ikan, dan 4, Hubungan cinta berusia 500 tahun dengan iklim Arktik. Untuk saya, sebagai fotografer, ini berarti mencoba menangkap trilogi pengalaman dan emosi itu dalam foto sementara kru film mengerjakan narasi enam bagian mereka tentang perjalanan tiga teman.

    Satu-satunya masalah dengan pekerjaan semacam itu adalah dan akan selalu menjadi bahwa saya tidak dapat menahan diri untuk menjadi seorang petualang ketika saya memotret. Saya juga ingin mengendarai sepeda gunung itu, mendaki di gletser itu (oh, Gletser itu... maksudmu Greenland Ice Cap? Uhh, Ya!), kayak salah satu fyord terpanjang di negara ini, dan duduk untuk menikmati sepiring anjing laut panggang dengan penduduk setempat di komunitas berburu dan memancing.

    Tapi tentu saja saya tidak bisa. Ada batasan seberapa besar kemungkinan untuk tenggelam dalam suatu aktivitas ketika Anda juga harus menemukan cara untuk menceritakan kisah visual tentang bagaimana rasanya. Atau mengutip filsuf Franz Brentano:"Anda tidak dapat terlibat secara emosional dalam sesuatu dan memahami bahwa Anda terlibat secara emosional pada saat yang sama".

    Beberapa mungkin mengatakan itu terlalu buruk, dan kemudian memilih emosi yang dipicu oleh petualangan mentah, tetapi bagi saya bagian emosionalnya adalah menghubungkan pengalaman pedesaan di perusahaan teman-teman hebat, mengambil foto dan mendokumentasikan bagaimana orang, pemandangan, dan satwa liar berinteraksi.

    Saya menyukai fotografi, dan saya senang mengambil bagian dalam petualangan seperti perjalanan ini di mana orang-orang senang menjadi bagian dari bingkai yang lebih luas dan melakukan yang terbaik untuk menghasilkan citra yang kuat dan menceritakan kisah-kisah hebat.

    Dan dalam terang itu kami tidak dapat memilih konteks yang lebih baik dari perjalanan ini, yang dimulai di bandara internasional utama Greenland, Kangerlussuaq, sebuah kota yang terdiri dari 550 orang, landasan pacu besar di dasar fyord sepanjang 180 kilometer, dan Ice Cap selalu di cakrawala 25 kilometer ke arah Timur.

    Tempat ini dikenal dengan iklim pedalaman yang sangat stabil, 300 hari sinar matahari setiap tahun, dan kondisi yang bagus untuk memotret aksi sepeda di akhir musim panas dan mendaki gletser. Tentu saja, dikenal untuk sesuatu tidak berarti bahwa Anda memberikan pada setiap kesempatan, dan hanya untuk menyelesaikan semuanya dengan benar, kami menghabiskan 40 jam pertama perjalanan dengan duduk di dalam tenda kamp yang basah dan bus 4WD kecil kami di depan gletser di pedalaman dalam mengendarai hujan dengan putus asa menyaksikan hari-hari produksi yang berharga menghanyutkan sungai di depan dari dinding gletser.

    Saya tidak berpikir siapa pun di bus itu dapat mengatakan bahwa mereka tidak berpikir sejenak bahwa kita semua telah melakukan persiapan selama setahun, tapi saat cuaca akhirnya cerah, kami pergi ke hyperdrive dan menembak dari jam 5 pagi sampai jam 11 malam selama dua hari, mengabadikan momen aksi yang luar biasa, kesunyian, keindahan dan petualangan di sepanjang tepi gletser terbesar kedua di dunia. Kami berada di sana, dan proyek itu bergerak. Perasaan gembira sangat kuat seperti sorotan dari Ice Cap.

    Melanjutkan rencana perjalanan kami, saya harus keluar dari peran fotografer saya lebih dari beberapa kali untuk menghadapi perubahan dalam logistik, berbagai interpretasi kru dan pemangku kepentingan tentang apa yang dimaksud dengan "cukup baik", jalan yang rusak dan jembatan yang hilang yang memaksa kami untuk benar-benar menulis ulang tiga hari di sepanjang jalan – mulai dari mendaki ke wilayah lembu kesturi hingga berkayak di sepanjang pantai Fiord Kangerlussuaq – dan sejumlah bentrokan seperti perang tentang apa yang pantas makanan untuk orang sungguhan…

    Dan saya rasa itulah sifat bekerja di sini. Anda tidak dapat menetapkan diri Anda hanya satu peran. Meskipun Anda mungkin seorang pembuat film, juru potret, pengendara sepeda percobaan atau pelancong petualangan Anda selalu juga tukang, teman, si koki, pembawa barang, diplomat, supir, yang optimis, dan tukang reparasi barang-barang yang Anda tidak pernah tahu bisa Anda perbaiki.

    Begitulah cara kami bekerja, dan saya mungkin bertanggung jawab atas logistik dan pelaksanaan proyek, tapi jujur, Saya memiliki lebih dari sekadar bagian saya saat seseorang harus menarik saya ke samping dan memberi tahu saya ”lihat, santai saja ini. Mengapa Anda tidak mengambil beberapa foto sebentar dan mengalihkan pikiran Anda dari masalah ini?”. Semangat kami untuk proyek ini sama besarnya dengan hasrat kami untuk negara kami, orang-orang kita dan lingkungan kita. Kami berusaha untuk berhasil.

    Pada akhirnya kami datang dengan sebuah pengalaman yang tidak hanya membantu mengubah cara kami memproduksi film petualangan di wilayah kami, tetapi saya juga percaya bahwa kami memulai dengan baik dalam menceritakan sebuah kisah tentang sudut dunia yang jauh yang sangat sedikit. orang tahu tentang.



    Objek wisata
    • Interior Schaefer Center selama pertunjukan. interior Pusat Schaefer, 2013 Dibawa kembali ke warna asli dari tahun 30-an/ 40-an Bersiap untuk menikmati film musim panas kami Pertunjukan akan segera dimulai Northeast Georgia Mountains Toccoa The Historic Ritz Theatre di Schaefer Center adalah teater art deco tahun 1939 yang telah diperbaharui di pusat kota bersejarah Toccoa. The Ritz menyelenggarakan berbagai pertunjukan tahunan, termasuk peragaan busana, pemutaran film, pertunjukan teater,

    • Atlanta Metro Marietta perusahaan pembuatan bir kelinci merah, satu-satunya tempat pembuatan bir mikro di Marietta, ga., saat ini mendistribusikan mereknya ke seluruh Georgia, Karolina selatan, Alabama, Tennessee, dan menjulur dari Florida. Red Hare menyeduh bir sepanjang tahun:Gangway IPA, Lager Hari Panjang, Cotton Tail Pale Ale, dan Watership Brown selain lebih dari 12 rilis musiman atau batch kecil per tahun. Red Hare adalah tempat pembuatan bir pertama di Georgia yang menggunakan kaleng bi

    • Jalur Presiden LaGrange Sesuatu sedang terjadi di pusat kota bersejarah LaGrange. Apa yang dulunya adalah gedung Westbrook Service &Tire Co. telah menjadi rumah dari Wild Leap Brew Co., tempat pembuatan bir pertama di LaGrange. Wild Leap memiliki ruang mencicipi, ruang acara besar dan teras luar ruangan yang menghadap ke alun-alun pusat kota. Nama Wild Leap berbicara tentang keyakinan kedua pendiri, yang meninggalkan jalur karier yang sukses untuk mengikuti hasrat mereka menciptakan bir keraj