HOME Pemandu wisata Perjalanan Akal Sehat
img

    Tempat menginap di San Pedro de Atacama, Chili

    Setelah musim panas kami di Eropa dan AS, kami terbang kembali ke Chili untuk berangkat dari San Pedro de Atacama untuk melakukan tur Salar de Uyuni Salt Flats yang luar biasa. Yang kami inginkan sebelum didorong ke suhu dingin yang membekukan, 4, ketinggian 800m, makanan biasa-biasa saja (dan apakah saya menyebutkan tiga hari berturut-turut off-road?) adalah sepasang kabur sandal dan sedikit memanjakan.

    Heran, San Pedro de Atacama sangat mewah, sangat baik secara keseluruhan. Di puncak piramida akomodasi, ada tiga hingga lima resor mewah kelas atas yang dapat mengenakan biaya hingga $500 per malam. Itu turun drastis di mid-range, itulah sebabnya kami memilih untuk menginap di Sami Atacama Lodge. B&B butik ramah lingkungan, Sami Atacama Lodge menawarkan jenis memanjakan (bebas rasa bersalah) yang kami cari – bak mandi air panas, kolam, sauna, studio pijat plus sarapan organik buatan sendiri. Tambahan, hotel ini terutama menggunakan energi matahari dan telah menggabungkan teknik irigasi lokal berusia berabad-abad yang menawarkan ruang hijau yang indah begitu Anda melangkah masuk ke dalam resor jalur terpencil ini dari tanah gurun oranye yang terbakar di luar.

    Pada 30 menit berjalan kaki di luar kota, dan lebih jauh dari kebanyakan hotel lain yang bisa kami pilih, itu pasti terasa di luar jalur. (Saya akui:perjalanan bisa memakan waktu hanya 15 menit dalam keadaan lain, tapi baik di gurun matahari kering atau gelap gulita dan dataran tinggi, kami terengah-engah dengan cara yang seperti melakukan cardio di jalan santai.)

    Meskipun sebagian besar resor dan bahkan beberapa hostel menawarkan layanan penjemputan dan antar-jemput gratis ke pusat kota, Sami Atacama Lodge tidak. Sopir taksi belum pernah mendengarnya dan itu adalah petualangan yang akhirnya mendarat di hotel tersembunyi ini.

    Begitu masuk, Namun, ini adalah pelarian kecil yang indah. Pemilik pertama mulai menerima satu atau dua asrama sampai dia membangun sebuah pondok terpisah. Kemudian, seiring berjalannya waktu dia menambahkan lima kamar tambahan. Keenamnya sangat berbeda, dan kami sangat terkesan dengan milik kami. Kesan pertama – sangat besar. Ranjang ukuran besar? Memeriksa. Bantal berbulu putih? Empat pemeriksaan. Meja dengan kursi kantor yang anehnya profesional? Periksa (walaupun ini menekan saya untuk benar-benar menyelesaikan beberapa tulisan!) Lemari walk-in dengan sekitar dua puluh rak? Memeriksa. Dan kamar mandi! Kamar mandinya sendiri lebih besar daripada kebanyakan kamar asrama pribadi yang tersedia di San Pedro. Kami memiliki wastafel alas miliknya dan miliknya, bak Jacuzzi dan pancuran Jacuzzi berdiri, handuk putih besar dan sandal berbulu.

    Setelah perjalanan panjang kami, kami melewatkan makan malam dan menjatuhkan diri ke tempat tidur. Meskipun kami hampir tidak pernah menonton TV, resepsionis telah menyebutkannya ketika dia menunjukkan kami di sekitar ruangan (itulah seberapa besar ruangan itu, dia bisa menunjukkan kita berkeliling di dalamnya). Tapi ketika jari-jariku merangkak di sepanjang nakas mencari remote, mereka datang kosong. Disana ada, nyatanya, tidak ada TV di kamar dan kami sangat lelah sehingga kami hampir tidak menyadarinya. Kami tertidur lima menit kemudian. Ada satu TV besar di ruang atas untuk berbagi, tapi fokus disini jelas manajer, sedang melarikan diri, mematikan dan menyerap lingkungan alam.

    Segar dan sangat kelaparan, keesokan paginya kami tidak bisa lebih bahagia dengan sarapan. Kami memesan omelet pesanan dari short, juru masak tanpa basa-basi yang bertanggung jawab, yang juga menunjukkan kepada kami kopi yang baru diseduh, teh, susu panas, mangkuk yang kami isi dengan buah segar, yogurt dan piring buatan sendiri yang kami susun tinggi dengan kue buatan sendiri, Potongan Roti, keju, mentega dan selai. Dengan perut kenyang, kami menuju ke kota untuk menyelesaikan beberapa pekerjaan (sinyal Wi-fi di sini tidak ada) dan kembali pada sore hari dengan rencana untuk pergi ke Jacuzzi dan sauna luar ruangan. Dua pasangan yang lebih tua telah memukuli kami ke Jacuzzi dan dengan $70 per jam, sauna inframerah tidak sepadan, jadi alih-alih Dani mengambil segelas anggur (harga terjangkau seharga $3 per gelas), Saya mengisi secangkir kopi dan kami berbaring di sofa putih di luar di teras belakang dan merencanakan waktu kami di Bolivia minggu depan.

    Restoran hotel memang menawarkan menu makan malam setiap malam, tapi itu sangat berbasis daging dan satu hal yang paling kami sukai dari San Pedro adalah pilihan makanan di kota (mulai dari pizza yang lezat hingga santapan lezat dan menu set tiga macam mulai dari $10) jadi saat matahari terbenam kami naik dua dari tiga sepeda tersedia dan mendorong pedal berkarat ke kota untuk makan malam. Rencananya adalah untuk mencoba teleskop raksasa di teras belakang ketika kami kembali malam kedua itu, tetapi ternyata kami tidak benar-benar tahu cara menggunakannya. Padahal idenya bagus, karena menatap bintang adalah malam nomor satu melewati waktu di sini di padang pasir.

    Pilihan sarapan pagi kedua jauh lebih sederhana, tapi sisa pagi itu berlalu tanpa hambatan. Saya mengikuti sesi yoga yang panjang di kamar kami, mendapatkan semua kekusutan dan menenangkan saraf saya untuk petualangan yang akan datang. Dani duduk terlentang di atas bantal besar di loteng lounge yang nyaman di atas dapur, mengedit foto dan minum secangkir kopi tanpa dasar dari bar sarapan – kombinasi kopi dan pengeditan foto menempatkan Dani paling pasti dalam apa yang Anda sebut elemennya!

    Meninggalkan Sami Atacama Lodge jauh lebih mudah daripada kedatangan kami – mereka hanya memanggil kami taksi dan naik turun kami pergi ke petualangan besar kami.

    Sorotan Hotel:Faktor relaksasi
    Meskipun kami menyukai kamar kami, yang lebih kami sukai adalah tidak harus tinggal di dalamnya untuk bersantai. Ada banyak area berbeda untuk bersantai:di dalam lantai atas di lounge loteng dan di luar di beberapa sofa putih atau kursi santai yang nyaman, ditambah wilayah kolam/Jacuzzi memiliki kursi geladak juga. Itu sangat damai untuk duduk di luar, menghirup udara segar dan sinar matahari sore, benar-benar santai dan menyapa tamu lain yang berjalan tanpa alas kaki bolak-balik menikmati waktu spa mereka.

    Ruang untuk perbaikan:Layanan antar-jemput dan papan nama
    Rupanya ada undang-undang di San Pedro yang melarang hotel memasang tanda di mana pun kecuali di properti mereka, yang sayangnya untuk hotel ini, berarti tidak ada seorang pun yang mungkin kebetulan melihatnya. Untuk alasan itu dan lokasi itu sendiri, Sami Atacama Lodge perlu menawarkan layanan antar-jemput – mulai dari layanan penjemputan di stasiun bus keliling kota hingga layanan antar-jemput yang mengantar tamu pulang pergi dari kota.

    Kesan keseluruhan
    Tidur dua malam yang santai dan menyegarkan nanti, kami mendapatkan untuk apa kami datang, bahkan tanpa mencelupkan kaki kita ke dalam Jacuzzi. Meskipun ada inkonsistensi dalam kualitas (sarapan, sepeda dan Wi-Fi yang berfungsi) Sami Atacama Lodge adalah oasis kecil yang bagus di luar San Pedro untuk mematikan dan bersantai selama beberapa hari pada suatu waktu, terutama sebelum – atau lebih baik lagi setelah – tur dataran garam Bolivia.

    Detail Hotel

    Lokasi: Pasaje Alana No.2, San Pedro de Atacama 1410000 Chili
    Harga: Kamar ganda mulai dari US$85
    Ramah LGBT: Ya
    Ramah Pengembara Digital: Ya
    Fasilitas: Kolam renang, Jacuzzi, sarapan gratis, kopi &teh sepanjang hari; makan siang dan makan malam tersedia; bar yang terisi penuh; meja layanan wisata; tempat tidur gantung; Perpustakaan; taman &teras; sauna; pijat, sepeda gratis

    Lihat 10 hotel terbaik di San Pedro De Atacama di Booking.com – mulai dari $15 per malam!


    Objek wisata
    • Hubungan cinta saya dengan Tel Aviv singkat, namun penuh gairah. Itu seperti kencan musim panas yang sempurna; beberapa hari yang intens – intens karena Anda tahu itu akan segera berakhir dan Anda ingin menikmati setiap momen berharga secara maksimal. Namun, ketika saya tiba di Tel Aviv, Saya tidak berpikir saya akan meninggalkan kota ini dengan berat hati. Saya suka kota-kota cantik – ketika sebuah kota jelas indah seperti Antigua, Paris atau Buenos Aires, Saya cenderung cepat jatuh cinta. Den

    • Untuk memahami esensi Valparaiso dalam hitungan menit, Anda harus menghabiskan waktu di antara para pembangkang. Satu-satunya masalah adalah, pembangkang sudah mati. Tapi jangan khawatir – batu nisan mereka mengungkapkan kehidupan petualangan mereka dan seringkali kematian yang dramatis. Pernah menjadi kota pelabuhan terpenting di dunia, imigran Inggris dan Eropa yang berani membanjiri sini selama abad ke-19 dan bukannya berasimilasi ke dalam budaya Chili, mereka meninggalkan jejak yang san

    • Heartland Eatonton yang bersejarah Toko berbagai ritel dengan berbagai macam barang dagangan unik termasuk barang antik, koleksi, dekorasi/aksesoris rumah, seni, pakaian, perhiasan, makanan gourmet, semua hadiah acara dan sertifikat hadiah.