HOME Pemandu wisata Perjalanan Akal Sehat
img

Sebuah Fatamorgana Terbakar di Gurun

Pendukung dan juara mengklaim bahwa Burning Man menawarkan sedikit sesuatu untuk semua orang. Bahkan sarana untuk mengucapkan selamat tinggal.

Gurun Batu Hitam, Nevada – Nietzche memiliki perumpamaan tentang kematian:Setiap orang sibuk membangun istana pasir, dia berkata, tetapi beberapa orang memperhatikan bahwa air pasang akan datang. Pada hari ayah saya meninggal, Aku semua tenggelam.

Dia telah menulis kepada saya beberapa bulan sebelum dia meninggal:"Suatu hari, ketika Anda punya waktu dan keinginan untuk bepergian lagi, pergilah ke hutan belantara Aztec yang kuat. Ambil foto orang yang telah meninggal dan benamkan diri Anda dalam persiapan untuk menyambut arwah yang kembali dengan minuman, makanan, dan pesta yang bagus. Biarkan seminggu, jangan menahan emosimu, menetapkan Hari-hari Orang Mati. Anda akan pergi lebih bahagia, dan seekor tungau merasa gembira."

Untuk waktu yang lama setelah dia berhenti menulis, dan kemudian berbicara, dan akhirnya berhenti bekerja, pernapasan penuh kanker, setiap hari adalah Hari Orang Mati. Sepia-kencang, kematian basah kuyup, lumpuh. Bangunan istana pasir yang hiruk pikuk di sekelilingnya tampak cabul. Tapi satu tahun berlalu, Saya menemukan hutan belantara Aztec saya sendiri di Burning Man. Festival gurun yang luar biasa di Nevada ini menawarkan kepada saya, dan ribuan seperti saya, cara sempurna untuk mengucapkan bentuk perpisahan.

Digambarkan sebagai komunitas eksperimental yang dibangun di atas kemandirian radikal dan ekspresi diri radikal, Burning Man kini merayakan ulang tahunnya yang ke-25. Dengan semua akun, termasuk saya sendiri, itu tidak sopan, kesehatan yang subur. Itu dimulai pada tahun 1986 ketika Larry Harvey secara spontan mengumpulkan beberapa teman di pantai San Francisco dan membakar seorang pria kayu setinggi enam kaki. Legenda mengatakan dia ingin pindah dari perpisahan yang sulit. Karena ritual itu diulang selama bertahun-tahun, itu tumbuh terlalu besar untuk asal pantai dan pindah ke Black Rock Desert di Nevada. Dalam beberapa tahun terakhir, puluhan ribu peserta telah melakukan perjalanan yang sulit dari seluruh penjuru dunia untuk berkontribusi dan berpartisipasi dalam komunitas sementara festival yang unik:Black Rock City.

Tiba dengan jelas Mad Max . Enam jalur trek gurun diisi dengan setiap bentuk kendaraan yang berparade ke festival, ban menendang naga debu di belakang mereka. Ini adalah tempat yang bermusuhan, kering seperti yang Anda bayangkan, suhu melonjak tinggi ke tahun 90-an tetapi, dibingkai oleh pegunungan di dekatnya, itu sangat indah, terpencil, pasir putih datar untuk mil di sekitar. Kota ini terletak di jalan-jalan setengah lingkaran dari kamp-kamp darurat, tenda, kubah geodesik, dan RV mengelilingi area terbuka yang luas yang dikenal sebagai "playa". Efeknya adalah salah satu kota gubuk besar yang bahagia, kembali memamerkan ke panas terik. Saat angin meniup badai debu, kacamata dan masker sangat penting, dan keanehan perusahaan mencapai rumah:50, 000 orang asing berkemah di tengah-tengah ratusan mil persegi gersang, gurun dasar danau kuno. Ini adalah jenis tempat Anda akan memfilmkan iklan mobil daripada parkir dan berkemah. Playa melingkar pusat adalah rumah bagi beberapa ratus instalasi seni tetap. Titik fokus geometris dari pertemuan itu adalah Manusia, terbuat dari kayu dan baja, akan dibakar pada Sabtu malam, di puncak festival selama seminggu. Pada tahun 2010, dia berdiri setinggi 104 kaki, memandang rendah masyarakat yang tersebar luas di sekitar kakinya.

Di belakang Pria, Pura berfungsi sebagai tempat ibadah sekuler bagi masyarakat, jantung spiritual festival. Bingkai uniknya dirancang setiap tahun oleh berbagai seniman yang berbeda, tetapi dengan cepat menjadi gereja yang dibuat pengguna untuk Black Rock City. Dalam beberapa hari, permukaannya ditutupi dengan kontribusi:kenangan dan surat, surat dan foto, harapan, kecemasan, cinta baru dan siksaan lama. Pada hari terakhir Bait Suci juga dibakar, yang lebih khusyuk, ritual melankolis dari hedonisme malam sebelumnya.

Semua orang datang ke Burning Man ingin mengirim sesuatu ke langit. Untuk Claire, drummer Irlandia, di RV yang diparkir di sebelah kiri kami, itu adalah perpisahan yang berantakan dengan gitaris fobia komitmen bandnya. Untuk Matius, berkemah di sebelah kanan kami di kubah geodesiknya, itu adalah pengekangan dari pekerjaan teknologi korporatnya yang mengilap di Silicon Valley. Untuk saya dan saudara saya, kami di sini untuk mengucapkan selamat tinggal terakhir kepada ayah kami; atau mungkin, lebih tepat, untuk mengucapkan selamat tinggal pada tahun lengket kita, kesedihan yang melumpuhkan.

Sesuai instruksi ayah saya, kami telah membawa beberapa foto (mugshot WW2-nya yang tampan dan foto lainnya di mana dia mengacungkan tampilan Ranulph Fiennes berjanggut pada tahun 1970-an). Kami berbagi momen berlinang air mata saat kami mendirikan kuil kecil kami di antara ribuan kuil yang sudah ada di sana. Kami berjanji untuk mengunjungi kuil setiap hari, tetapi panggilan Black Rock City lebih dari sekadar cocok untuk retrospeksi kami.

Aspirasi pemandu festival menyatakan bahwa tidak ada penonton, hanya peserta, dan jangkauan serta kedalaman kontribusinya sangat menakjubkan. pembakar, karena para peserta dengan bangga menyebut diri mereka sendiri, membawa dan membangun segalanya. Tidak ada yang direncanakan secara terpusat; seni ada dimana-mana, dan masyarakat menghasilkan semua jenis makanan, bar, klub, dan tempat pertunjukan; bahkan ada bandara dan radio lokal. Ekonomi hadiah festival yang terkenal — transaksi tunai dilarang — mengubah kota menjadi bazaar barter modern dan di mana persembahan dihujani oleh tetangga, dan persahabatan ditempa dalam upaya komunal untuk mengalahkan unsur-unsur keras dan bertahan hidup.

"Tinggalkan jejak" menjadi mantra lain untuk minggu ini — segala sesuatu yang dibawa ke kota harus dipertanggungjawabkan dan dihapus setelah festival selesai. (Situs ini kemudian diuji oleh Biro Pengelolaan Lahan ke tingkat yang hampir mikroskopis.) Hebatnya, meskipun ukurannya kepedulian masyarakat dan kerja pasukan sukarelawan berhasil meninggalkan gurun bersih dan kosong, siap untuk tahun berikutnya.

Mobil (dan senjata) dilarang di tahun-tahun awal festival setelah beberapa kecelakaan buruk, dan sepeda yang diglasir adalah moda perjalanan yang disukai. Pembakar menghiasi rata-rata kendaraan roda dua Anda secara eksotis, sering dengan fluoresensi neon agar tetap terlihat setelah gelap. Pengecualian dibuat untuk kendaraan yang disebut "Mobil Seni" atau "Kendaraan Mutan". Tidak ada yang cukup mempersiapkan Anda untuk melihat kapal bajak laut setinggi 60 kaki yang berlayar dengan anggun melintasi panci garam, dinosaurus besar yang dihiasi lantai dansa, DJ dan orang yang bersuka ria, atau armada kue krim berseluncur dalam formasi melintasi padang pasir. Di setiap sudut ada pemandangan baru untuk membuatmu tersenyum, dan jika Anda beruntung, tawarkan tumpangan ke sudut kota yang jauh. Kostumnya mewah, memenuhi semua selera dan, tentu saja, sepenuhnya opsional. Kehati-hatian tidak. Banyak Pembakar terlihat seperti telanjang sejak tahun enam puluhan.

Hari-hari diisi dengan permadani seni yang unik, percakapan, dan, jika tubuh Anda dapat menanganinya dalam panas yang luar biasa, minuman. Malam hari, beberapa klub dan DJ terbaik dunia memulai dan terus bermain sampai subuh. Ribuan bar (semuanya gratis, tapi ingat untuk membawa cangkir Anda) lakukan hal yang sama. Minimalisme kostum siang hari memberi jalan bagi karnaval fluoresensi di malam hari; saat suhu gurun turun, neon cemara keluar untuk bermain. Dan ada banyak api; api di mana-mana. Dari pelempar api di atas lantai dansa, menjaga waktu sempurna dengan bass, dari seluruh kawanan kendaraan mutan menerangi langit malam.

Malam pesta pora mencapai klimaks pada hari Sabtu ketika Manusia dibakar. Ini adalah ritual fokus minggu ini, 50, 000 orang berkumpul dengan ratusan kendaraan mutan untuk menonton ekstravaganza kembang api yang dibangun untuk membakar Manusia itu sendiri. Tontonan pagan ini membuka malam yang diklaim sebagai pesta terbaik di dunia. Komunitas yang telah terikat di hutan belantara gurun ini ayo pergi bersama.

Saudara saya dan saya berpikir bahwa pembakaran kuil pada hari Minggu akan menjadi pendewaan kami. Pelepasan emosional. Selamat tinggal yang agung. Tapi bagi kami, seperti halnya banyak Pembakar, kami terbakar pada hari Minggu. Kami duduk dalam kiamat yang berbeda:antrian lalu lintas menuju keluar dari padang pasir, dan putih, panas goyah dari mabuk luar biasa dalam panci garam.

Tapi saat kami melihat kembali ke kota yang cepat larut dalam pandangan lonjong dari kaca spion, kami menyadari bahwa semacam katarsis telah terjadi, tanpa sepengetahuan atau perencanaan kita. Kami telah membantu membangun seluruh kota dari kehampaan gurun yang luas, dibantu dan ditolong oleh lautan orang asing yang dilanda kegilaan sekilas yang sama. Kami bersenang-senang dalam prosesnya. Seluruh proyek itu benar-benar dan secara sadar tidak masuk akal, dibangun dengan pengetahuan penuh tentang kefanaannya sendiri:melihat langsung ke jantung gelombang yang mendekat. Kami telah melakukan yang terbaik untuk tidak meninggalkan jejak, membongkar setiap ciptaan kami, dan debu gurun sekali lagi rata dan kosong tanpa tanda-tanda istana pasir Black Rock City yang 50, 000 orang yang bersuka ria telah dibangkitkan. Tapi betapa menakjubkannya istana pasir itu.


Catatan Perjalanan
  • Penggemar Bandara Internasional Myrtle Beach (MYR) telah berkumpul di belakang bandara Carolina Selatan, memungkinkan MYR untuk mengamankan gelar Bandara Kecil Terbaik di 2021 USA Today 10 Penghargaan Pilihan Pembaca Terbaik . Penghargaan tahunan USA Today 10Best Readers Choice Awards menyoroti yang terbaik dari yang terbaik di industri perjalanan dan nominasi di semua kategori dipilih secara editorial oleh panel ahli dalam kemitraan dengan editor 10Best, sedangkan sepuluh pemenang teratas d

  • Daya pikat perjalanan spiritual menghidupkan jalan-jalan El Potrero yang tenang setiap Pekan Suci. Tradisi berabad-abad memandu langkah kaki dan memelihara semangat para peziarah yang melakukan perjalanan ke Santuario de Chimayó setiap tahun. Perjalanan suci memiliki cara untuk mengarahkan Anda pada hal-hal terpenting dalam hidup. Jalan-jalan komunitas El Potrero, terletak di dekat Chimayó, isi setiap Pekan Suci dengan jejak umat beriman yang melakukan perjalanan ke Santuario de Chimayó. Mengg

  • Diabadikan dalam lagu koboi/folk yang pernah sangat populer “Lembah Sungai Merah, kembali ke setidaknya tahun 1879, yang lambat, sungai yang lembut menawarkan ratusan mil kano yang sebagian besar mudah di jalur air negara bagian Minnesota yang dipetakan dengan baik. The Red juga menawarkan beberapa lele saluran terbesar di Midwest, sering datang dengan berat 20 pound atau lebih, serta walleye besar, tombak utara dan lebih dari 70 spesies ikan. Di negara bagian di mana Sungai Mississippi dimul